Bolehkah Doa Mengubah Takdir & Nasib?

takdir nasib

Adakah benar bahawa doa sangat berkuasa sehingga dapat mengubah takdir dan apa yang telah tertulis terhadap nasib kita?

Al-Quran menyatakan bahawa jika Nabi Yunus tidak berada di kalangan musabbihin (iaitu mereka yang sentiasa mengingati Tuhan), Allah tidak akan menyelamatkannya dari perut ikan paus.1

Kisah ini menunjukkan bahawa apa yang kita lakukan sekarang boleh mempengaruhi apa yang Tuhan takdirkan untuk kita.

Jika kita berbuat baik, Allah akan mendatangkan lebih banyak kebaikan kepada kita.

Dan jika kita melakukan kejahatan, Tuhan boleh menghukum kita dengan perkara-perkara buruk yang berlaku dalam hidup kita:

Sesiapa yang beramal soleh, dari lelaki atau perempuan, sedang ia beriman, maka sesungguhnya Kami akan menghidupkan dia dengan kehidupan yang baik; dan sesungguhnya kami akan membalas mereka, dengan memberikan pahala yang lebih dari apa yang mereka telah kerjakan.

— Surah Al-Nahl ayat 97

Dan sesiapa yang berpaling ingkar dari ingatan dan petunjukKu, maka sesungguhnya adalah baginya kehidupan yang sempit, dan Kami akan himpunkan dia pada hari kiamat dalam keadaan buta

— Surah Taha ayat 124

Al-Quran menyebut bahawa Allah membantu Nabi Musa (Musa) memperoleh pengetahuan dan kebijaksanaan sebagai balasan kerana menjadi orang yang berakhlak mulia, yang bermaksud bahawa jika baginda tidak alim, baginda tidak akan mempunyai ganjaran ini:

Dan ketika Musa sampai ke peringkat umurnya yang cukup kekuatannya dan sempurna, Kami beri kepadanya kebijaksanaan serta ilmu pengetahuan; dan demikian Kami membalas orang-orang yang berusaha memperbaiki amalannya.

— Surah Al-Qasas ayat 14

Perkara yang sama akan berlaku kepada doa dalam keupayaannya untuk mengubah masa depan yang Tuhan wujudkan untuk kita.

Jika anda berdoa untuk memperoleh ilmu pengetahuan, Tuhan boleh mengatur keadaan untuk kita memperolehnya.

Tetapi jika kita tidak berdoa, belum tentu kita akan mendapat ilmu pengetahuan itu.

Terdapat pelbagai pandangan mengenai isu ini.

Dan kita akan mendapat jawapan yang berbeza bergantung pada siapa yang kita bertanya.

Tetapi, gambaran yang kita dapat dari al-Quran adalah dunia ini sifatnya dinamik; di mana kita sentiasa menulis semula nasib kita.

Tuhan sentiasa mengawal sesuatu, tetapi bergantung kepada pilihan kita, Dia boleh mengubah apa yang berlaku kepada kita seterusnya.

Jika kita pendosa, Dia boleh menarik berakah dan perlindunganNya dari kehidupan kita.

Jika kita seorang yang patuh, maka Dia akan mengatur perkara-perkara yang baik untuk kita.

guest
0 Comments
Inline Feedbacks
View all comments